SEPATAH DUA KATA

terima kasih kepada:

1. yang sudi membaca termasuk silent reader;
2. yang meninggalkan komen (menegur kekurangan dan kesilapan Hana) - kalau malu nak tegur dekat komen...e-mel kat Hana pun tak pe : hananorisa@gmail.com atau PM facebook/hananorisa ... jangan risau, Hana tak makan orang..^^

Saturday, August 6, 2016

CKET : BAB 10



RIHAN menarik nafas lega. Dia baru sahaja selesai berbual dengan Nenek Fleury. Mujurlah Nenek Fleury tidak tahu perihal yang berlaku semalam. Mujurlah dia sudah berpesan kepada Zea agar tidak melaporkan perkara tersebut kepada Nenek Fleury. Yang lebih penting, Nenek Fleury sudah menyatakan persetujuan untuk membenarkan dia tinggal lama di Malaysia.
Nampaknya pengaruh Hazriq memang kuat. Apa sahaja yang Hazriq cakap dengan nenek, cepat saja nenek setuju, getus hati kecil Rihan. Bukannya dia tidak pernah usulkan kepada Nenek Fleury tentang hajatnya yang mahu tinggal lama di Malaysia.
Asalnya Rihan tekad untuk tinggal lama kerana dia mahu menyiasat tentang identiti adik dan papanya. Perbualan Maurice dan Nicholas yang membuatkan Rihan jadi begitu, tapi Nenek Fleury tidak mahu membenarkan dia tinggal lama di Malayia. Sebab itu dia batalkan niatnya. Tapi, bila Nenek Fleury dah benarkan dia tinggal lama di Malaysia, dia akan ambil kesempatan ini untuk menyiasat hal itu.
Kenapa perlu mama nak jumpa seseorang itu sebelum mama pergi? Siapa orang itu? Dan apa maksud Pak Cik Nicholas yang kedua-duanya anak mama? Apakah mungkin Farahana Farisya masih hidup? Mama nak jumpa Farahana ke? Tapi, mama sendiri yang kata Farahana dan mati!
Mungkinkah ada sesuatu yang berlaku antara mama dan papa hingga hal jadi seperti itu? Banyak persoalan yang bermain di fikirannya. Banyak sangat misteri hinggakan dia tidak tahu mahu mula menyiasat dari mana.
Rihan pantas mengeluarkan komputer ribanya. Dia mahu menghantar e-mel kepada temannya. Malah, dia memang menantikan balasan e-mel daripada Rossa. Dia mahu tahu perkembangan siasatan Rossa.
Baru sahaja dia mahu memeriksa e-melnya, e-mel daripada Rossa lebih awal diterima. Rossa telah menghantar sekeping gambar. Gambar ibunya bersama seorang lelaki Melayu.
Rihan memerhatikan ikon biru Facebook miliknya. Dia mencari-cari nama Rossa. Simbol yang menandakan Rossa sedang melayari Facebook bertukar hijau. Rihan tersenyum gembira. Dia terus menegur sahabatnya itu.

Farihana Farisya: Bonjour, ma chérie (Helo, sayang). - Facebook chat


Tiada balasan. Rihan mengeluh. Baru sahaja dia menyapa, simbol di Facebook Rossa bertukar mobile. Rihan mengalah. Mungkin kawannya itu sibuk. Kerjaya Rossa sebagai seorang penyiasat terkenal di Paris membuatkan kawannya itu sentiasa sibuk.

Rossa de Adrianna: Bonjour, ma chérie. Comment ça va? (Helo, sayang. Apa khabar?) - Facebook chat

Senyuman terukir pada wajah Rihan tatkala membaca balasan mesej itu.

Farihana Farisya: Sihat. Kau? Hei, aku baru baca e-mel yang kau hantar.
Rossa de Adrienna: Sihat saja. Cuba teka aku di mana? Kau dah tengok gambar tu? Apa pendapat kau?
Farihana Farisya: Kau atas katil depan lappy? Nenek benarkan aku tinggal lama di Malaysia. Jadi, aku nak ambil peluang ni untuk siasat.
Rossa de Adrienna: Helo, tak menariklah atas katil depan lappy tu. Aku sekarang di London.
Serius ke kau nak siasat sebab aku tak rasa kau akan berjaya. Pasti banyak halangannya.
Eh, apa mimpi nenek benarkan kau tinggal lama di sana? Nenek dan Malaysia bukan sahabat karib!
Farihana Farisya: Apa dia? Di London? Buat apa di sana?
Terpaksa. Aku betul-betul nak tahu kenapa mama rahsiakan perkara ni daripada aku dan aku nak siasat betul-betul siapa lelaki dalam gambar tu. Aku nak tahu apa yang mereka rahsiakan daripada aku. Kau tolong aku? Boleh, kan? Tolong aku carikan maklumat pasal lelaki tu?
Ermm, aku terpaksa berterima kasih dengan Hazriq. Sebab dia, nenek benarkan aku duduk lama di Malaysia.
Rossa de Adrienna: Aku sedang bercuti dengan Robert. Robert bawa aku berjalan-jalan di London. Aku rasa dia akan melamar aku malam ni. Berdebarnya.
Okey, aku akan cuba carikan maklumat untuk kau. Aku harap apa yang kita buat ni berhasil.
Wah, Hazriq tolong? Menarik ni. Kau dah berkenalan baik-baik dengan dia?
Farihana Farisya: Biar betul? Tahniah aku ucapkan. Aku harap Robert betul-betul akan melamar kau. Kalau jadi, aku orang yang paling gembira. Bukannya aku tak tahu kau memang minatkan dia sedari kita kolej, kan? Tambah pula kalian bekerja bawah satu bumbung. Bayangkan Mr. and Mrs. Smith aje. Semoga berjaya, ma chérie.
Kami masih dalam proses berkenalan, dear. Aku masih belum boleh terima dia.
Rossa de Adrienna: Terima kasih, ma chérie. Doakan aku yang terbaik.
Farihana Farisya: Kenapa kau bagi aku gambar orkestra mama?
Rossa de Adrienna: Cuba kau perhatikan gambar tu betul-betul. Ada siapa dalam gambar tu?

Rihan mengerutkan dahinya. Gambar yang Rossa bagi dibesarkan menerusi aplikasi zoom. Wajah lelaki di sebelah mamanya ditilik. Dia terus mencari gambar yang dia pernah hantar kepada Rossa sebelum ini. Gambar mama dengan orkestranya. Dia dapat gambar itu pun masa dia curi-curi masuk dalam bilik bacaan mamanya. Dia tidak berani lama di bilik itu. Kalau kantoi dengan mamanya, mahu kena marah tujuh hari, tujuh malam.

Farihana Farisya: Lelaki yang sama!
Rossa de Adrienna: Mungkin. Aku rasa gambar ni diambil pada hari yang sama dengan gambar kau bagi kat aku tempoh hari. Kau jangan risau, nanti aku update lagi kalau dapat sebarang maklumat.
Farihana Farisya: Terima kasih, ma chérie.
Rossa de Arienna: Jangan risau. Dah dah. Jangan asyik fikirkan hal papa kau.
Okeylah. Aku kena pergi. Aku nak bersiap-siap untuk makan malam nanti. Will miss you like crazy!
Jangan jual mahal sangat, dear. Jangan terlalu fikirkan Haiqarl. Lupakan yang lepas, cuba kenali Hazriq. Let bygones be bygones.

Belum sempat Rihan membalas mesej terakhir Rossa, gadis itu sudah pun keluar daripada ruangan berbual itu. Simbol Facebook sudah bertukar kelabu menandakan Rossa tidak lagi berada di atas talian.
Rihan menilik gambar yang Rossa beri. Gambar mamanya bersama seorang lelaki Melayu itu diamati. Hidung dan matanya ada mirip dengan lelaki itu. Ini papanyakah? Dia tidak pernah melihat gambar papanya. Maurice tidak pernah menunjukkan gambar papanya.
Kata mama, papanya sudah tiada. Sebab itu mereka sekeluarga berpindah ke Paris. Mereka tiada pilihan, mereka tiada tempat bergantung di Malaysia.
Sedang asyik menilik, matanya jatuh pada seutas rantai yang dipakai mamanya. Terus sahaja dia teringatkan pak ciknya.

Rihan menarik nafas dalam. Itu kali pertama dia akan berjauhan dengan keluarganya sejauh itu. Keluarganya berpakat untuk menghantar Rihan. Awal pagi lagi mereka sudah tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Charles de Gaulle, Paris.
Ma chérie.” Nicholas bergerak merapati Rihan.
Rihan pantas mengalihkan pandangannya.
Nah.Nicholas mengeluarkan seutas rantai berbentuk hati dari poket bajunya lalu menyerahkannya kepada Rihan.
Rihan mengerutkan dahinya. “Untuk apa ni pak cik?”
Sebagai pelindung kamu di sana nanti. Malaysia negara yang aman, tapi negara itu juga asing untuk kamu walaupun kamu lahir di sana.” Nicholas menyuarakan kebimbangannya.
Pak cik jangan risaulah. Rihan tahu jaga diri.”
Kamu mungkin akan ada identiti lain di sana. Kamu mungkin akan mengenali seseorang yang buat kamu rasa macam kamu ditakdirkan di sana, tapi kamu kena ingat keluarga asal kamu. Keluarga kandung kamu. Semuanya berada di sini.”
Pak cik cakap macamlah saya ni takkan pulang lagi ke Paris ni.” Rihan memuncungkan mulutnya.
Pak cik cuma cakap saja, Rihan. Semuanya terpulang dengan kamu. Nanti sampai sana selalu call ke sini,” pesan Nicholas kepada Rihan.

RIHAN memegang rantai berbentuk hati itu erat. Ada rahsiakah pada rantai itu yang dia sendiri tidak tahu?
Apa yang cuba Pak Cik Nicholas sampaikan kepada aku yang aku tak dapat tangkap?” monolog Rihan.
Apa maksud Pak Cik Nicholas yang kata aku ada identiti lain? Cara pak cik cakap macam ada seseorang yang rupanya mirip dengan aku. Orang yang mirip dengan aku cuma Farahana. Pak cik macam tahu sesuatu! Eh, kejap. Perempuan yang namanya Christie yang aku jumpa dekat supermarket tadi pun kata muka aku mirip kawan dia? Mungkin ke adik aku masih hidup?